Berita Seniman di Dunia Saat Ini – Naveenandrews

Naveenandrews.org Situs Kumpulan Berita Seniman di Dunia Saat Ini

Para Seniman Kontemporer di NYC

Para Seniman Kontemporer di NYC – New York mempunyai pemandangan pada seni kontemporer dan terus berkembang yang menginspirasi dan merangsang para generasi seniman berikutnya. Menemukan karya mereka yang secara signifikan memengaruhi pengalaman budaya pemirsa pada intinya adalah kemewahan sejati. Berikut ini beberapa seniman kekinian yang sedang mengubah citra kota yang selalu ramai ini.

1. Shannon Plumb

Para Seniman Kontemporer di NYC

Terinspirasi oleh pengalaman kehidupan nyata, terutama keibuan, Shannon menggabungkan selera humor pribadinya dengan semangat komedi slapstick. Akibatnya, dia menciptakan film dengan getaran artistik yang kuat dengan film Super-8. Karya-karyanya adalah campuran pesona, ironi, dan sarkasme yang hebat, diperkaya oleh penggambaran berbagai karakter oleh penulis. Memang, waktu yang lama dikombinasikan dengan alat peraga buatan tangan, kostum dan dialog minimal digunakan untuk menafsirkan ulang atau mendefinisikan kembali dinamika keluarga. Namun, cerita tersebut tidak hanya menggambarkan stereotip terkenal; ada lebih banyak lapisan untuk ditemukan daripada yang diharapkan audiens. Karya Shannon diakui secara luas dan ditampilkan, antara lain, di Festival Film Berlin, Museum Seni Modern di New York, dan Galeri Akademia di Sofia.

2. Shanna Maurizi

Bekerja dengan berbagai media, kebanyakan foto dan kolase yang diubah, serta film dan video pendek, Shanna mempertanyakan batasan pikiran kita. Perhatian artistik utamanya berosilasi antara fenomena dan konsep yang cepat berlalu, dan menggambarkan tempat-tempat yang tidak dapat diketahui. Karenanya, karya Shanna sering kali mengungkapkan minatnya pada masalah biologi dan ilmiah serta selip antara pengetahuan yang dikonstruksi dan subjek yang sulit dipahami. Karya Shanna dikenal luas dan telah dipamerkan di Arsip Film Antologi di NYC, Museum Seni Santa Monica, Lab di New York, Galeri 825 di Los Angeles, dan Rotterdam Kunsthal, di antara banyak lainnya.

3. Kalup Linzy

Para Seniman Kontemporer di NYC

Mengingat Andy Warhol sebagai salah satu pengaruh utamanya, Kalup secara intuitif menerapkan unsur-unsur Pop Art dalam karyanya sendiri. Ekspresi artistiknya memadukan estetika berbeda yang berakar pada bahasa daerah selatan, seperti komedi hitam, R&B, blues, video musik, musikal, dan sinetron. Referensi nilai-nilai budaya populer ini cukup menekankan pada getaran satir yang menjadi cara untuk mengekspos dan menelaah konvensi politik, sosial, dan budaya. Dalam penampilannya, animasi dan video yang dikenal luas, Kalup mengomentari stereotip rasial, gender, dan identitas seksual. Karya-karyanya telah dibahas dan dipamerkan secara internasional, antara lain di MoMA PS1 dan Studio Museum di Harlem di New York, LAXART di Los Angeles, British Film Institute di London, Museum of Contemporary Art di Sydney, Zacheta National Gallery of Art di Warsawa , atau Moscow Biennale.

4. Xavier Cha

Pertunjukan, video, dan instalasi Xavier memiliki getaran improvisasi dan merangkul spontanitas yang secara luas dihindari oleh banyak artis. Meskipun keacakan dapat dilihat sebagai elemen penting yang membangun estetika, patut disebutkan bahwa sikap hormat artis terhadap penonton tidak memungkinkannya untuk sepenuhnya meninggalkan proses perencanaan. Karya Xavier mengkonseptualisasikan pengalaman kontemporer yang terungkap dalam permainan perspektif yang berbeda dan keanehan dari apa yang tidak diketahui. Perpaduan kode budaya dan bahasa bertujuan untuk mengontekstualisasikan karya tersebut guna menciptakan pengalaman khusus yang mengubah hubungan pemirsa dengan subjek yang ada dengan mengubahnya menjadi partisipan. Eksperimen artistik Xavier mendapatkan pengakuan internasional dan dipertunjukkan, antara lain, di Institut Seni Kontemporer di Philadelphia, Museum Seni Amerika Whitney di New York, Biennale de Lyon di Prancis, dan Kunsthalle Düsseldorf di Jerman.

5. Mika Rottenberg

Pemasangan video Mika sangat ekstrim pada intinya, karena artis cenderung menggali perasaan dan ide abstrak. Mempertimbangkan tubuh, seksualitas, dan gendernya sendiri sebagai jebakan, Mika ingin menampilkan hal-hal internal secara visual. Menurutnya, tidak ada pemisahan antara eksternal dan internal. Kesadaran yang tercipta dari elemen tak berwarna, tak berbentuk, dan tak berbentuk memberikan pengertian baru pada keunikan pengalaman dan merupakan upaya untuk menerjemahkan sensasi. Karya Mika mendapat pujian kritis dan ditampilkan secara internasional di Whitney Biennial di New York, Tate Modern di London, dan Moscow Biennial, di antara banyak lainnya.

Tyler Young

Back to top